Plaza Ambarukmo

•Agustus 25, 2008 • Tinggalkan sebuah Komentar

Telah hadir di Jogja, Plaza Ambarrukmo, pusat perbelanjaan dan hiburan terbesar di DIY dan Jateng, tempat di mana Anda dapat memenuhi kebutuhan Anda dari kebutuhan rumah tangga, busana, buku, pendidikan, elektronik, restoran hingga hiburan. Terletak di lokasi strategis yang hanya membutuhkan waktu sekitar sepuluh menit dari/ke bandara Adisucito Yogyakarta maupun pusat kota, plaza ini dapat dengan mudah dijangkau dari berbagai arah di kota Jogja.

Dengan disain yang merupakan perpaduan dari adikarya seni yang dibalut dengan budaya adiluhung khas Yogyakarta, Plaza Ambarrukmo siap dan patut menjadi trend setter pusat perbelanjaan modern yang tidak meninggalkan budaya dan tradisi lokal.

Plaza yang terdiri dari tujuh lantai ini berdiri di atas tanah seluas dua hektar dengan luas bangunan keseluruhan 120.000 m2. Exhibition hall berukuran 24 x 64 m2 yang terletak di lantai dasar plaza merupakan tempat yang tepat bagi Produsen dan Event Organizer untuk mengadakan pameran, launching produk dan event-event lainnya.

Terdiri dari beberapa anchor tenant besar dan ratusan outlet lainnya, Plaza yang terletak tepat di sebelah barat hotel Ambarrumo ini akan memanjakan Anda dengan berbagai pilihan produk berkualitas tinggi yang tersedia di tiap tenant dan outlet plaza. Temukan dan rasakan nuansa plaza sesungguhnya di tempat ini…

TENANT

LOWER GROUND
Fantasy Kingdom,  Blueberry, Bakso Lapangan Tembak, Shaga Fitness, Metrowealth International, Leaves, Nokia Profesional Center, Franklin Corner, Sentra Ponsel, Mulia Money Changer, Simura, Mie Menteng, Ayam Goreng Hayam Wuruk, Loaf Land, Johny Andrean Salon, Johny Andrean Salon, Bread Talk, Plaza Bohemia, Prima Phone, D’Crepes, Chrystal time, Advance, Parsley Bakery, Star Shine, Natlovers, Cosmetic, Perfect Health, Baskin Robbins, Pondok Pujian, Mobiland, Mc Donald, Mama Oven, Pempek Kamto, Omega Plus, Madato, Aowa, Century Healthcare, Mr Baso, Rotiboy Bakeshoppe, Es Teler 77, KIKO, E Cosway.

GROUND FLOOR
Arithalia, Watch Club, Crisia, Bata, Vikari, Optik Melawai, Chandra Gupta, ATM Boutique BCA, Elegance Jewelry, Jesslyn K Cakes, Optik International, Faces Young Style, Kentucky Fried Chicken, Johnson Shaw, Belle Jewellery, Bellagio, Bellagio, Pizza Hut, Buccheri, JM Optik, Otani, The Executive, Rose Diamond, Optik Seis, One Device Digital, Orchid Flower Shop, Sweet home, Ambarrukmo décor, Guardian Apotik, Fans Accessories, Etude Cosmetics, Montana, Guess Accessories, Polo Ralph Laurent, Valesya Leather, Fashion Park, Felice Jewelry, Regina Crystal.

FIRST FLOOR
Texas Fried Chicken, Contempo, Hammer, Semar Jewelry, Kids 2 Kids, M-Gee, Chatelain, Sport Station, Kids Station, Number 61, Le Monde, Timezone, Studio One, Swagaya Photo, Calista Photo Studio, Samsonite, Leova, Natasha Skin Care, O Smile/ Natasha, Logo, Monic Rumah Butik, Tiara Cosmetic, Mode Collection, Chatelain, Lavender, Walking Culture, Body n Soul, Posh Boy, Stroberi, Artha Foto, Andre Valentino, Madonna Accessories, Mineola, Cool Kids, Mannequin, Indy’s Room, Argenta Silver, Wacoal/ Lingerie Shop, Bossini, Winneta, Elite outique, Johny Danuarta Salon, Vienna Fair Lengerie, Simplicity & Graphis.

SECOND FLOOR
Innovation Store, Beverly Electronics, Planet Surf, Graha XL, Metrostar computer, Gramedia, Bulletin Music, Telkomsel, CV. Multintes, Casio, Manhattan, Topsy Salon, Oke Shop, Lendis Sport, Fladeo, Komi Emporio, Cardinal, Peach Boutique, Mom and Me, Art Shop, Adidas Dealer, Batik Keris, Indo Music, House Of Mangos, Miami Beach, Pesta 42, Bluza, Up 9, It’s A Store, Perfumery/ Crsytal Line.

THIRD FLOOR
Quali Restaurant, Disc Tarra, Athens Fried Chicken, Red Bean, Mie Nusantara, Pastello Resto, Solaria, Charmy Snow Ice, A & W, Peppermint, Cineplex 21, V Café, Snack Shop, Bonanza, Cool Station, Rumah Kopi, Ichiban Crepes, Tora Bistro, Rice Bar, Christine Gallery, Cheaper-cheaper, Sampurna Photo, Fitting Room, Carrefour, Centro.

FASILITAS:
– Eskalator & Travelator
– Baby’s room
– Hot spot
– Information Center
– Keamanan
– Mushola
– Toilet
– ATM

JAM BUKA
Senin-Jum’at: Pukul 09.30-21.00 WIB
Sabtu: Pukul 09.30-21.30 WIB

Pasar Beringharjo

•Agustus 25, 2008 • Tinggalkan sebuah Komentar

EENDER MOOISTE PASSER OP JAVA” atau salah satu pasar terindah di Jawa bukanlah sebutan yang berlebihan untuk pasar Beringharjo. Pasar yang berkonstruksi beton bertulang dalam bentuk dan wujud yang akrab dengan arsitektur tropis ini juga merupakan pasar tertua yang keberadaanya mempunyai nilai historis dan filosofis yang tidak dapat dipisahkan dengan kraton Yogyakarta.

Pasar tradisional yang terus berkembang ini dibangun di atas tanah seluas 2,5 hektar dan mengalami rehabilitasi sebanyak dua kali pada tahun 1951 dan 1970. Seiring dengan perkembangan zaman dan pemerintahan, maka pasar Beringharjo diambil alih oleh pemerintah kota Yogyakarta.

JAM BUKA
Setiap hari pukul 06.00-17.00 WIB

FASILITAS:
Komponen Utama:
· Lahan
· Toko petak/kios
· Dasaran di dalam los
· Dasaran di luar los
· Dasaran di luar Pasar
· Gudang
· Kandang hewan

Komponen Penunjang:
· Sarana Parkir
· Sarana Bongkar Muat
· Mekanikal Elektrikal
· Sarana Komunikasi
· Sarana Penambatan Hewan
· Jalan Khusus
· Sarana Pengamanan
· Sarana Hygien dan Sanitasi

Komponen Pendukung:
· Pusat Pelayanan Kesehatan dan Penitipan Anak
· Pusat Pelayanan Jasa Angkut
· Kantor Pengelola
· Kantor Koperasi Pasar
· Tempat Ibadah/Mushola/Masjid

SHOWROOM
· Kios dan Los pakaian batik
· Kios dan Los kebutuhan rumah tangga
· Kios dan Los alat elektronik
· Kios dan Los buah-buahan
· Kios dan Los jajanan pasar

SEJARAH
Pasar Beringharjo merupakan salah satu komponen dalam pola tata kota Kerajaan, biasa disebut pola “Catur Tunggal” yaitu Keraton, Alun-alun, Pasar dan Masjid (Bangunan Suci).

Lokasi pasar dulunya merupakan lapangan yang agak luas, berlumpur dan agak becek, juga banyak pohon beringinnya, sebelah timur (bangunan non permanen) adalah bekas makam orang-orang Belanda. Tempat ini secara resmi dipergunakan sebagai ajang pertemuan rakyat, setelah ditunjuk oleh Sri Sultan Yogyakarta tahun 1758. Setelah itu orang-orang mulai memanfaatkan dengan mendirikan payon-payon sebagai peneduh panas dan hujan.

Keadaan semakin berkembang hingga Pemerintah memandang perlu membangun pasar yang representatif dan layak sebagai pasar pusat di Yogyakarta. Nederlansch Indisch Beton Maatschapij ditugaskan membangun los-los pasar pada tanggal 24 Maret 1925. Pada akhir Agustus 1925, 11 kios telah terselesaikan, dan kemudian menyusul yang lainnya secara bertahap. Pada akhir Maret 1926, pembangunan pasar selesai dan mulai dipergunakan sebulan setelah itu.

Sedangkan nama Beringharjo sendiri baru diberikan setelah bertahtanya Sri Sultan Hamengkubuwono IX. Beliau memerintahkan agar nama-nama Jawa yang dipergunakan untuk semua instansi di bawah Kasultanan Ngayogyakarta. Nama Beringharjo dinilai tepat karena lokasi pasar merupakan bekas hutan beringin dan beringin merupakan lambing kebesaran dan pengayoman bagi banyak orang. Jadi hal itu sesuai dengan citra pasar yang sempat terbakar pada tahun 1986 ini sebagai pasar pusat atau pasar “Gede” bagi masyarakat Yogyakarta.

“Candi Prambanan”

•Agustus 25, 2008 • Tinggalkan sebuah Komentar

Prambanan adalah kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia, dan terletak di pulau Jawa, kurang lebih 20 km timur Yogyakarta, 40 km barat Surakarta dan 120 km selatan Semarang, persis di perbatasan antara provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Candi Prambanan terletak di desa Prambanan yang wilayahnya dibagi antara kabupaten Sleman dan Klaten. Candi ini dibangun pada sekitar tahun 850 Masehi oleh salah seorang dari kedua orang ini, yakni: Rakai Pikatan, raja kedua wangsa Mataram I atau Balitung Maha Sambu, semasa wangsa Sanjaya. Tidak lama setelah dibangun, candi ini ditinggalkan dan mulai rusak. Renovasi candi ini dimulai pada tahun 1918, dan sampai sekarang belum selesai. Bangunan utama baru diselesaikan pada tahun 1953.

Banyak bagian candi yang direnovasi, menggunakan batu baru, karena batu-batu asli banyak yang dicuri atau dipakai ulang di tempat lain. Sebuah candi hanya akan direnovasi apabila minimal 75% batu asli masih ada. Oleh karena itu, banyak candi-candi kecil yang tak dibangun ulang dan hanya tampak fondasinya saja. Sekarang, candi ini adalah sebuah situs warisan dunia yang dilindungi oleh UNESCO mulai tahun 1991. Antara lain hal ini berarti bahwa kompleks ini terlindung dan memiliki status istimewa, misalkan juga dalam situasi peperangan. Candi Prambanan adalah candi Hindu terbesar di Asia Tenggara, tinggi bangunan utama adalah 47m. Kompleks candi ini terdiri dari 8 kuil atau candi utama dan lebih daripada 250 candi kecil. Tiga candi utama disebut Trisakti dan dipersembahkan kepada sang hyang Trimurti: Batara Siwa sang Penghancur, Batara Wisnu sang Pemelihara dan Batara Brahma sang Pencipta.

Candi Siwa di tengah-tengah, memuat empat ruangan, satu ruangan di setiap arah mata angin. Sementara yang pertama memuat sebuah arca Batara Siwa setinggi tiga meter, tiga lainnya mengandung arca-arca yang ukuran lebih kecil, yaitu arca Durga, sakti atau istri Batara Siwa, Agastya, gurunya, dan Ganesa, putranya. Arca Durga juga disebut sebagai Rara atau Lara/Loro Jongrang (dara langsing) oleh penduduk setempat. Untuk lengkapnya bisa melihat di artikel Loro Jonggrang. Dua candi lainnya dipersembahkan kepada Batara Wisnu, yang menghadap ke arah utara dan satunya dipersembahkan kepada Batara Brahma, yang menghadap ke arah selatan. Selain itu ada beberapa candi kecil lainnya yang dipersembahkan kepada sang lembu Nandini, wahana Batara Siwa, sang Angsa, wahana Batara Brahma, dan sang Garuda, wahana Batara Wisnu. Lalu relief di sekeliling dua puluh tepi candi menggambarkan wiracarita Ramayana. Versi yang digambarkan di sini berbeda dengan Kakawin Ramayana Jawa Kuna, tetapi mirip dengan cerita Ramayana yang diturunkan melalui tradisi oral.

“Candi Borobudur”

•Agustus 25, 2008 • Tinggalkan sebuah Komentar

Borobudur adalah salah satu monumen kuno yang terbaik yang dilestarikan dari seluruh dunia bahkan merupakan salah satu dari tujuh keajaiban dunia. Monumen ini adalah kuil budha yang terbesar di seluruh dunia dan telah diklaim sebagai hasil budaya manusia yang paling sering dikunjungi lebih dari sejuta wisatawan baik domestik maupun luar negeri sampai saat ini. Gaya arsitek dari candi inipun tidak ada yang menyerupai di seluruh dunia. Struktur yang terisnpirasi menggambarkan mikro kosmos yang seringkali timbul menjadi suatu pertanyaan, misalnya kapan, dengan cara apa, berapa lama dan oleh siapa cagar alam ini telah dibangun.

Jawaban yang tepat sampai saat ini masih meninggalkan misteri karena tidak ada dokumen tertulis sampai saat ini. Berdasarkan prasasti yang ditemukan oleh peneliti, dicatat bahwa Candi Borobudur dibangun antara abad ke delapan ketika Samaratungga – raja dari dinasti Syailendra memerintah di Jawa Tengah. Arti dari Borobudur masih tidak jelas. Borobudur merupakan gabungan dari kata Bara dan Budur. Bara dari bahasa Sansekerta berarti kompleks candi atau biara. Sedangakan Budur mengingatkan kita dengan kata yang berasal dari Bali Beduhur yang berarti di atas. Dengan kata lain, Borobudur berarti Biara di atas bukit.

Borobudur penuh dengan ornamen filosofis dimana menyimbolkan secara gamblang tentang kesatuan dari perbedaan jalur yang dapat diikuti untuk mencapai tujuan hidup yang paling pokok.Relif yang terukir di dinding candi memberitahukan keindahan dalam mempelajari hidup. Dengan kata lain, Borobudur memiliki jiwa seni, filosofis dan budaya.

“Kaliurang”

•Agustus 25, 2008 • Tinggalkan sebuah Komentar

Pada lereng gunung Merapi, didekat pegunungan Pelawangan terhampar kota mungil Kaliurang yang berhawa sejuk, yang jauhnya lebih kurang 25 km dari kota Yogyakarta. Sejak Zaman penjajahan Belanda, daerah ini memiliki pemandangan indah, serta memiliki berbagai fasilitas rekreasi yang memadai. Kini Kaliurang telah menjadi lebih menarik lagi dengan telah dibangun dan dikembangkannya berbagai sarana rekreasi dan berbagai fasilitas lain, seperti kolam renang, hutan rekreasi, taman hiburan dan arena olahraga.

Vila, bungalow, pesanggrahan dan berbagai sarana penginapan, yang beberapa diantaranya memiliki fasilitas untuk keperluan konvensi (konferensi, seminar, rapat-rapat, lokakarya, penataran) dan rumah-rumah makan. Bagi kalangan remaja dan pramuka, Kaliurang merupakan tempat yang populer, karena di daerah ini tersedia juga bumi perkemahan, jalur jalur jelajah lintas alam dan pemandangan alam dan pemandangan alam yang indah yang menggugah rasa romantis kita.

Ketika cuaca cerah, terjadi pemandangan spektakular yang berada di sekitar hutan Plawangan dan Kaliurang, dan gulungan hijau di samping yang menghilang ke dalam kabut horison dari Samudera Hindia yang jauh dapat dilihat dengan mudah. Waktu terbaik untuk melihat gunung adalah pada saat matahari baru saja terbit ( sebelum jam 09.00 ) , ketika matahari pagi mulai naik ke atas dari kabut diujungnya.

“Merapi Golf”

•Agustus 25, 2008 • Tinggalkan sebuah Komentar

Lapangan dengan 18 hole, 6370 meter par 72 terletak 30 menit berkendara dari kota kuno Yogyakarta. Rancangan LAPANGAN GOLF MERAPI yang mempesona sungguh merupakan mahakarya lapangan golf, yang diciptakan oleh master lapangan golf: Thomson, Woverride & Perret.

Perpaduan keindahan alam dan kesegaran cuaca pegunungan, lansekap berbukit-bukit yang menantang dengan bebatuan gunung yang telah berumur berjuta-juta tahun menjadikan lapangan golf ini sebagai salah satu lapangan yang paling menarik di Jawa Tengah dan tak mudah dilupakan.

Masing-masing hole dirancang dan ditempatkan dengan hati-hati dan lain dari yang lain dengan kesulitannya tersendiri, menyajikan ujian yang hebat untuk clubbing.

Lingkungan yang tenang dan damai, pemandangan yang indah menakjubkan, menjadikan para pegolf menikmati permainan dan tentu saja tidak akan melewatkan lapangan yang menantang ini. Lapangan ini sungguh menjadi tempat para pecinta golf bermain tanpa gangguan udara panas ataupun polusi.

“Sendratari Ramayana”, drama dalam tarian khas Jawa

•Agustus 25, 2008 • Tinggalkan sebuah Komentar

Sendratari Ramayana adalah seni pertunjukan yang cantik, mengagumkan dan sulit tertandingi. Pertunjukan ini mampu menyatukan ragam kesenian Jawa berupa tari, drama dan musik dalam satu panggung dan satu momentum untuk menyuguhkan kisah Ramayana, epos legendaris karya Walmiki yang ditulis dalam bahasa Sanskerta.

Kisah Ramayana yang dibawakan pada pertunjukan ini serupa dengan yang terpahat pada Candi Prambanan. Seperti yang banyak diceritakan, cerita Ramayana yang terpahat di candi Hindu tercantik mirip dengan cerita dalam tradisi lisan di India. Jalan cerita yang panjang dan menegangkan itu dirangkum dalam empat lakon atau babak, penculikan Sinta, misi Anoman ke Alengka, kematian Kumbakarna atau Rahwana, dan pertemuan kembali Rama-Sinta.

Seluruh cerita disuguhkan dalam rangkaian gerak tari yang dibawakan oleh para penari yang rupawan dengan diiringi musik gamelan. Anda diajak untuk benar-benar larut dalam cerita dan mencermati setiap gerakan para penari untuk mengetahui jalan cerita. Tak ada dialog yang terucap dari para penari, satu-satunya penutur adalah sinden yang menggambarkan jalan cerita lewat lagu-lagu dalam bahasa Jawa dengan suaranya yang khas.

Cerita dimulai ketika Prabu Janaka mengadakan sayembara untuk menentukan pendamping Dewi Shinta (puterinya) yang akhirnya dimenangkan Rama Wijaya. Dilanjutkan dengan petualangan Rama, Shinta dan adik lelaki Rama yang bernama Laksmana di Hutan Dandaka. Di hutan itulah mereka bertemu Rahwana yang ingin memiliki Shinta karena dianggap sebagai jelmaan Dewi Widowati, seorang wanita yang telah lama dicarinya.

Untuk menarik perhatian Shinta, Rahwana mengubah seorang pengikutnya yang bernama Marica menjadi Kijang. Usaha itu berhasil karena Shinta terpikat dan meminta Rama memburunya. Laksama mencari Rama setelah lama tak kunjung kembali sementara Shinta ditinggalkan dan diberi perlindungan berupa lingkaran sakti agar Rahwana tak bisa menculik. Perlindungan itu gagal karena Shinta berhasil diculik setelah Rahwana mengubah diri menjadi sosok Durna.

Di akhir cerita, Shinta berhasil direbut kembali dari Rahwana oleh Hanoman, sosok kera yang lincah dan perkasa. Namun ketika dibawa kembali, Rama justru tak mempercayai Shinta lagi dan menganggapnya telah ternoda. Untuk membuktikan kesucian diri, Shinta diminta membakar raganya. Kesucian Shinta terbukti karena raganya sedikit pun tidak terbakar tetapi justru bertambah cantik. Rama pun akhirnya menerimanya kembali sebagai istri.

Anda tak akan kecewa bila menikmati pertunjukan sempurna ini sebab tak hanya tarian dan musik saja yang dipersiapkan. Pencahayaan disiapkan sedemikian rupa sehingga tak hanya menjadi sinar yang bisu, tetapi mampu menggambarkan kejadian tertentu dalam cerita. Begitu pula riasan pada tiap penari, tak hanya mempercantik tetapi juga mampu menggambarkan watak tokoh yang diperankan sehingga penonton dapat dengan mudah mengenali meski tak ada dialog.

Anda juga tak hanya bisa menjumpai tarian saja, tetapi juga adegan menarik seperti permainan bola api dan kelincahan penari berakrobat. Permainan bola api yang menawan bisa dijumpai ketik Hanoman yang semula akan dibakar hidup-hidup justru berhasil membakar kerajaan Alengkadiraja milik Rahwana. Sementara akrobat bisa dijumpai ketika Hanoman berperang dengan para pengikut Rahwana. Permainan api ketika Shinta hendak membakar diri juga menarik untuk disaksikan.

Di Yogyakarta, terdapat dua tempat untuk menyaksikan Sendratari Ramayana. Pertama, di Purawisata Yogyakarta yang terletak di Jalan Brigjen Katamso, sebelah timur Kraton Yogyakarta. Di tempat yang telah memecahkan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) pada tahun 2002 setelah mementaskan sendratari setiap hari tanpa pernah absen selama 25 tahun tersebut, anda akan mendapatkan paket makan malam sekaligus melihat sendratari. Tempat menonton lainnya adalah di Candi Prambanan, tempat cerita Ramayana yang asli terpahat pada relief candinya.